Header Ads

Kantor Partai Komunis Cina Diserang, Pemerintah Tuding Pemberontak Muslim Uighur

acehbaru.com | Beijing - Pihak berwenang Cina hari ini mengatakan bahwa sedikitnya, lima orang meninggal dunia dalam sebuah peristiwa serangan di salah satu cabang kantor Partai Komunis.

Pihak berwenang menggambarkan kekerasan yang terjadi pada Rabu itu sebagai serangan teroris. Dikatakan bahwa penyerang bersenjatakan pisau dan bom menyerbu kantor Partai Moyu County, Xinjiang Barat, menewaskan seorang pejabat dan seorang penjaga keamanan. Polisi menembak mati tiga orang di tempat kejadian.

Seperti dilansir New York Times pada Kamis, 29 Desember 2016, tiga penyerang menabrak kendaraan masuk ke halaman gedung pemerintah di wilayah Xinjiang, meledakkan bom dan membunuh dua orang dengan menggunakan pisau sebelum semua mereka mati ditembak anggota keamanan.

Menurut pernyataan Pemerintah Xinjiang, serangan itu terjadi beberapa menit sebelum pukul 17.00 waktu setempat di daerah Karakax ketika sebuah kendaraan menabrak masuk ke halaman gedung Partai Komunis dan satu bom diledakkan.

Kantor berita Xinhua melaporkan Kementerian Keamanan Umum menyatakan tiga penyerang ditembak mati setelah mereka membunuh seorang penjaga keamanan dan seorang staf di gedung itu serta melukai tiga lagi.

Pemerintah menuduh serangan pada Rabu, 28 Desember 2016 itu dilakukan pemberontak Islam Uighur yang menuntut wilayah kaya dengan sumber bumi itu sebagai wilayah mereka dan etnis minoritas Han.

Namun, kelompok berhaluan kanan dan aktivis di pengasingan yakin tindakan Cina yang mengenakan sanksi terhadap praktik agama dan budaya Uighurs menjadi penyebab serangan-serangan seperti itu.

Juru bicara Kongres Dunia Uyghur di pengasingan, Dilxat Raxit, mengatakan ia tidak yakin dengan jumlah kematian serta pihak yang melakukan serangan seperti dalam laporan pemerintah.

Dalam beberapa tahun terakhir, kekerasan telah melonjak di Xinjiang, dan ratusan orang telah tewas dalam konflik antara pemerintah dan Uighur.

Di media sosial, banyak orang memuji penanganan pemerintah terhadap bentrokan itu, sementara yang lain mengatakan bahwa mereka khawatir tentang perpecahan etnis di Cina. (New York Times | Tempo)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.