Header Ads

Pemerintah Resmikan Pelabuhan Calang dan Singkil

acehbaru.com | Aceh Jaya - Kementerian Perhubungan meresmikan 6 (enam) pelabuhan di Pulau Sumatera antara lain Pelabuhan Calang dan Pelabuhan Singkil di Provinsi Aceh. Kegiatan ini bagian dari aplikasi program pemerintahan Presiden Jokowi-JK memprioritaskan pembangunan di sektor maritim dengan membangun serta meningkatkan konektivitas antar pulau dan antar daerah di Indonesia dalam memperlancar arus barang, penumpang dan distribusi logistik nasional.

Pada hari ini, Kamis 2 Juni 2016 bertempat di Pelabuhan Calang, Provinsi Aceh, Kementerian Perhubungan kembali meresmikan 6 (enam) pelabuhan di Pulau Sumatera antara lain Pelabuhan Calang dan Pelabuhan Singkil di Provinsi Aceh. Pelabuhan Sirombu dan Pelabuhan Tanjung Tiram di Provinsi Sumatera Utara, Pelabuhan Tua Pejat di Provinsi Sumatera Barat serta Pelabuhan Sadai di Provinsi Bangka Belitung. Pembangunan dan pengembangan keenam pelabuhan ini dibiayai oleh dana APBN dengan total nilai investasi sebesar 264,4 Miliar Rupiah.

Peresmian terpadu pelabuhan di Wilayah Sumatera ditandai dengan pemukulan bedug dan penandatanganan prasasti oleh Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Antonius Tonny Budiono. Dalam sambutannya, Direktur Jenderal Perhubungan Laut menyampaikan bahwa pembangunan infrastruktur kepelabuhanan yang memadai ini diharapkan dapat memfasilitasi keterhubungan antar wilayah menjadi lebih efektif, efisien dan terjangkau serta meningkatkan aksesibilitas arus manusia dan barang sehingga mampu menjadi pelopor dalam menggerakkan perekonomian dan kemandirian ekonomi suatu wilayah.

“Pembangunan pelabuhan di Pulau Sumatera ini juga berfungsi untuk melayani pelayaran kapal perintis. Adapun jaringan trayek kapal perintis meliputi trayek R-1, R-2 dan R-3 dengan kapal-kapalnya antara lain KM. Sabuk Nusantara 35, KM. Sabuk Nusantara 37, dan Kapal Coaster sebesar 1200 DWT” ujarnya.

Peresmian 6 (enam) pelabuhan di wilayah Sumatera ini menjadi penutup rangkaian kegiatan peresmian 91 infrastruktur pelabuhan di seluruh Indonesia yang telah dilakukan dari bulan April hingga Juni tahun 2016. Dengan selesainya pembangunan 91 infrastruktur pelabuhan yang tersebar di seluruh penjuru tanah air ini merupakan perwujudan komitmen pemerintah dalam rangka pemerataan pembangunan yang tidak hanya terpusat di Pulau Jawa akan tetapi merata ke seluruh penjuru tanah air Indonesia (Indonesia Sentris).

Dengan demikian, diharapkan seluruh masyarakat akan mendapatkan aksesibilitas transportasi yang lebih mudah untuk melakukan aktifitas dan mobilisasi sehingga mampu menggerakkan dan menumbuhkan perekonomian masyarakat setempat serta menekan disparitas harga antar daerah di seluruh wilayah Indonesia. (ril/ira)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.