Header Ads

Ibukota Aceh Larang Perayaan Tahun Baru

acehbaru.com | Banda Aceh — Pemerintah Kota Banda Aceh kembali mengeluarkan larangan kepada warga kota untuk tidak merayakan malam pergantian tahun.

“Larangan bagi muslim untuk tidak merayakan Hari Natal dan Tahun Baru,” kata Wakil Walikota Banda Aceh Zainal Arifin dalam sambutan eksekusi hukuman cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Ulee Lheue, Senin, 28 Desember 2015.

Sebelumnya, Pemko dan MPU Banda Aceh telah menyebarkan larangan ini kepada warga Kota, termasuk menjadi materi khutbah Jumat.

“Kami harapkan warga kota hendaknya selaku muslim kita haram hukumnya merayakan Natal dan Tahun Baru Masehi,” lanjut Zainal.

Warga juga dilarang untuk menggelar zikir, yasinan, atau pengajian massal pada malam Tahun Baru.

Pada imbauan yang dikeluarkan 1 Desember lalu, Forkompimda dan MPU Banda Aceh meminta masyarakat tidak mengadakan kegiatan apa pun untuk menyambut tahun baru 2016.

“Baik yang berbungkus dengan nuansa agama seperti zikir maupun yasinan, tausyiah dan lain-lain, atau yang bersifat hura-hura seperti pesta kembang api, terompet, permainan-permainan yang tidak bermanfaat dan bertentangan dengan norma-norma agama Islam, adat istiadat, kebiasaan dan etika masyarakat Aceh, serta balap-balapan yang bersifat membahayakan bagi orang lain dan diri sendiri.” | acehkita |

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.