Header Ads

Ini Model, 'Lemaknya Bocor' Boat Bantuan Pemerintah Aceh

acehbaru.com | Meulaboh - Ternyata boat bantuan pemerintah Aceh melalui Dinas Perikanan Propinsi Aceh nampak lagi masalahnya. Di Meulaboh Aceh Barat boat berukuran 40 GT dengan nilai Rp2 miliar yang sandar di TPI Lhok Pawoh, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Selatan, mengalami kebocoran dan akhirnya tenggelam, padahal kapal itu belum dimanfaatkan nelayan.

Kebocoran ini pastinya karena ada yang Reuhueng (Terbuka) dibagian lambung, sehingga air masuk kedalam dan akhirnya tenggelam. Kebocoran atau Reuheung terlalu dini ini, tidak ada ahlipun dapat disimpulkan ada kelemahan dalam pembuatan, atau bisa jadi boat ini diduga mulai 'Reuhung' sebelum dibuat, hingga setelah dibuat jadinya langsung bocor.

Kantor berita antara merilis, Panglima Laot (Lembaga adat laut) Kecamatan Sawang, Muhajar di Tapaktuan, Kamis mengatakan, kapal itu sudah terlantar sejak tiga bulan lalu telah bocor dibagian lambung, sehingga tenggelam, akibat dipenuhi air akibat hujan.

Di wilayah itu sempat turun hujan lebat disertai angin kencang sejak sepekan terakhir mengakibatkan ombak laut di kawasan itu mencapai 3 meter lebih.

Melihat kondisi itu, sejumlah nelayan dibantu warga setempat mencoba menghubungi pihak berkompeten supaya diupayakan penyelamatan terhadap boat tersebut. Namun hingga Rabu (29/7) malam tidak seorangpun yang datang memberi pertolongan.

"Kami enggan berinisiatif menanganinya secara langsung, jika tidak ada pihak yang mempertanggungjawabkan. Apalagi harga boat itu mencapai miliaran rupiah. Akhirnya, pada pukul 00.10 WIB, boat itu perlahan-lahan karam," ungkapnya.

Muhajar menyatakan, pihaknya bersama masyarakat sangat menyesalkan melihat peristiwa itu, karena baot bantuan Pemerintah Aceh yang bertujuan meningkatan perekonomian masyarakat karam sia-sia, sehingga mubazir anggaran negara.

"Baot itu dibuat dengan dana yang tinggi, namun tidak dimanfaatkan dengan baik. Peristiwa ini tentunya merugikan keuangan negara," kata beberapa warga saat melihat KM Bintang Timur ditelan ombak yang tenang.

Kepada Dinas Kelautan dan Perikanan Aceh Selatan Cut Yusminar saat dikonfirmasi menyebutkan, boat nelayan bantuan Dinas Perikanan Provinsi Aceh untuk kelompok nelayan Aceh Selatan seluruhnya berjumlah dua unit. Bantuan itu bersumber dari dana APBA Tahun 2013 dengan pagu anggaran lebih kurang Rp2,2 miliar per unitnya.

"Kami mendapat laporan dari masyarakat, salah satunya yang diparkir di TPI Lhok Pawoh dalam kondisi tidak beraktivitas. Satunya lagi dikhabarkan ditambat di Pelabuhan PPI Labuhan haji. Sejauh ini kami tidak tahu secara resmi siapa pengurus dan nohkodanya," kata Yusminar. (i/ Sumber Antara)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.