Header Ads

Tim Anti-mafia Migas Akan Panggil Petral Karena Tidak Jelas Harga Minyak

acehbaru.com | Jakarta — Pertemuan antara direksi PT Pertamina (Persero) serta Tim Reformasi Tata Kelola Minyak dan Gas Bumi tak membuahkan hasil sebagaimana yang diharapkan tim, terutama soal harga bahan bakar minyak yang didapat dari impor.

"Tadi yang hadir hanya Pak Suhartoko (Vice President Distribution Fuel and Marketing Pertamina), direksi lainnya sedang ada di acara Ritz. Pak Hartoko tidak pernah tahu berapa harga beli secara riil. Dia hanya memesan volume (minyak)," ungkap anggota tim reformasi, Djoko Siswanto, Rabu 3 Desember 2014.

Djoko menjelaskan, pemerintah melalui timnya—dikenal juga sebagai Tim Anti-Mafia Migas—ingin mendapatkan penjelasan tentang harga BBM impor, termasuk diskon yang didapat dari pembelian rutin dalam jumlah besar seperti selama ini.

Saat ini, 70 persen BBM premium yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri didapat secara impor. Adapun porsi impor solar mencapai 30 persen kebutuhan konsumsi di dalam negeri.

Dengan hasil pertemuan tersebut, Djoko mengatakan, timnya berencana memanggil pihak yang kompeten dalam menjawab soal harga minyak tersebut. "Minggu berikutnya, kami akan undang pihak-pihak, termasuk Petral yang bisa memberikan data, berapa data pembelian impor dan diskonnya," kata Djoko. | IRV | Sumber Kompas|

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.