Header Ads

Iran Pastikan Jet-jet Tempurnya Telah Bombardir ISIS di Irak

acehbaru.com - Pemerintah Iran akhirnya secara resmi menyatakan jika pihaknya memang telah menyerang kantong-kantong pasukan militan ISIS di Irak, Jumat kemarin, 5 Desember 2014. Penyerangan itu dilakukan dengan melibatkan sejumlah pesawat jet-jet tempur mereka.

Dilansir Guardian, Sabtu 6 Desember 2014, pernyataan ini merupakan konfirmasi resmi pertama dari Pemerintah Iran, setelah sebelumnya menyangkal melakukan serangan terhadap kelompok ISIS. Serangan itu dikatakan ditempuh atas permintaan Pemerintah Irak, dan tidak dikoordinasikan dengan pemerintah Amerika Serikat.

Wakil Menteri Luar Negeri Iran, Ebrahim Rahimpour, mengatakan, tujuan dari serangan itu ialah membela kepentingan Pemerintah Irak dan wilayah otonomi Kurdi di utara negara itu. Mereka diketahui sama-sama memerangi gerakan ISIS.

"Dalam hal ini, kami tidak memiliki koordinasi dengan Amerika. Kami sudah berkoordinasi hanya dengan Pemerintah Irak," kata Rahimpour kepadaGuardian.

"Secara umum, setiap operasi militer untuk membantu Pemerintah Irak sesuai dengan permintaan mereka. Kami tidak akan membiarkan kondisi di Irak turun ke tingkat Suriah, yang telah diciptakan oleh pemain asing. Dan tentu bantuan kami (ke Irak) lebih kuat dari bantuan kami ke Suriah, karena mereka lebih dekat kepada kita."

Para pejabat Iran awalnya membantah melakukan serangan udara di Irak meskipun video yang disiarkan oleh Al Jazeera pekan ini menunjukkan beberapa pesawat tempurnya melakukan penyerangan.

Pentagon kemudian menegaskan pesawat Iran telah beraksi, namun menekankan belum ada koordinasi dengan pasukan AS. Mereka dikatakan telah melakukan beberapa serangan udara terhadap sasaran ISIS.

Sementara itu, Duta Besar Amerika yang baru di Baghdad, Stuart Jones, mengatakan, sebagai tetangga, Iran memainkan peran penting dalam memerangi ISIS.

"Mari kita hadapi itu," kata Jones kepada Associated Press. "Iran adalah tetangga yang penting bagi Irak. Harus ada kerja sama antara Iran dan Irak. Iran berbicara dengan pasukan keamanan Irak, dan kami sedang berbicara dengan pasukan keamanan Irak," tuturnya.| Viva |

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.